Sabtu, 05 Oktober 2013

CERITA ABSURD MASA KECIL

Di sore hari yang begitu absurd, dengan keadaan perut yang sakitnya biadab banget, gue tetap melanjutkan browsing di warnet ini. Ada deadline besok, gue gag bisa menyerah dan terus melawan rasa sakit di perut ini. Keadaan menjadi dingin, keringat dingin menetes semua. Oh kapan rasa sakit ini bisa hilaanngg???... Gue memutuskan untuk menahan hasrat gue untuk mengeluarkan angin yang sudah berada di ujung tanduk ini.. Dengan ketidak sengajaan, gue mengeluarkan angin yang wanginya bisa mengubah dunia. Oh.. Rasanya lega bagi gue, dan hancur banget bagi pencium aromanya. Gue mendengar perbincangan 3 mas-mas yang main game online yang menempati tempat di samping tempat gue.
"eh, lo ngentut yaa??"
"your eyes kelilipen poop. Bukan gue!!".
"kalo lo??"
"gue juga bukan, kalo gue mungkin udah keluar se itunya gag pake angin segala. Elo mungkin??"
"eh, bukan gue enak aja. Jangan-jangan mbak-mbak yang duduk di depan kita itu?? Kentutnya gag secantik orangnya Ya??".
Gue gag tau, ternyata kentut memang bisa merubah dunia. Sampai mbak-mbak yang gag bersalah jadi korban mas-mas nggosip. Dengan wajah yang gag bersalah, gue melanjutkan browsing ini. Tetapi gag tau kenapa, gue teringat cerita absurd gue kira-kira waktu masih kelas 3 SD.
***
Hari itu gue masih kecil dan masih begitu polosnya. Setelah jam istirahat, gue kembali ke kelas dengan perut kekenyangan. Gue merasa ada yang salah sama perut gue. Ditambah lagi, kipas angin berada tepat di atas kepala gue. Gue takut kalo seandainya gue bener-bener sakit perut. Bukan karena apa-apa, tapi taulah kelakuan kita waktu sd dulu gimana??. Kejadian absurd dari menaruh kaca yang ada di orotan pensil ke sepatu, lalu ngintipin celana dalem teman cewek dengan kaca itu. Lalu  mengejek nama orang tua dan diubah menjadi nama makanan atau hewan contohnya : Sukisno menjadi "Pukis", ujang menjadi "Kijang". Trus main remi, yang kalah nyium teman lawan jenis. Dan juga kalo ada yang poop di sekolah, pasti diejeknya bukan main lagi.  *sumpah dari kejadian absurd itu, Cuma manggil nama orang tua dan ngejek temen yang poop aja yang gue lakuin. Yang lain gue Cuma jadi penonton setia dari temen-temen gue yang nglakuin hal freak itu. Maklum, masih kecil dengan pemikiran dewasa, jadinya kayak gitu.Gue gag habis pikir, temen-temen gue kok seperti itu dan gue nyesel tidak ikutan #LOL * kalian masih ingat gag kejadian apa saja yang pernah dilakuin waktu SD readers??

Ketakutan gue ternyata menjadi kenyataan.. Gue kebelet teman-teman :( . Karena takut nanti diejek habis-habisan, akhirnya gue berusaha menahan hajat gue ini untuk tidak disalurkan terlebih dahulu. Waktu serasa berhenti, padahal kurang 30 menit lagi pulang sekolah serasa 1 hari penuh. DAMN. Gue tahan, gue tahan, gue berfikir, gue gag kuat, gag kuat dokter!! gag kuat!! anak gue mau lahir!!. Gue berusaha agar temen-temen gue yang lain tidak mengetahui kondisi kritis gue ini. Gue keluar dan nyari batu, katanya sih bisa ngilangin rasa kebelet, tapi gue gag yakin dan tetap mengambil batu itu. Ternyata mitos itu sangat manjur, akhirnya gue jadi... TAMBAH KEBELET DOKTER!!!

Kriiinngggg.... Krrriinnnggg... Krriinnng..
Bunyi bel sekolah berkumandang... Hati ini bergetar, betapa senangnya. Kalau bisa menangis, gue menangis ini. Akhirnya ini waktu gue untuk menyalurkan hajat gue. Karena gue adalah anak dari salah satu guru di situ, gue gag papa dong memakai toilet guru. Gue buru-buru salim lalu lari sekenceng-kencengnya menuju toilet guru. Untung suasana sepi, jadi gue tidak terlalu malu untuk berlama-lama ngeden di dalam toilet. Gue masuk toilet, gue kerahkan semua tenaga gue untuk mengeluarkan kotoran di perut gue ini. Namun hal yang tidak disangka-sangka terjadi. saat gue ditengah-tengah ngeden, gue melirik ke bak mandi, dan...... MANA GAYUNGNYA!!! DAMN!!. Gue mencoba menenangkan diri, gue mencoba mencari sesuatu disekitar yang bisa digunakan untuk menyiram closet. Tapi gag ada yang bisa digunakan.gag mungkin kan gue berdiri, trus berjalan ngambil gayung di toilet sebelah. Gue kan belum ituu.. Dan gue masih ituu.. Di dalam toilet hanya ada gue, seragam sekolah gue, closet, dan bak mandi. Akhirnya  jurus gue datang "The Power Of Kepepet". Gue berfikir dengan sejernih-jernihnya dan akhirnya gue memakai.... SEPATU GUE UNTUK MENYIRAM!! Oke, masalah sudah teratasi. Lalu gue keluar toilet dengan satu sepatu yang basah kuyup, dan gue melihat semua gayungnya ada di toilet sebelah. #DAMN!!.

Gue keluar dari toilet, dan harus melewati ruang guru dulu untuk bisa pulang. Hanya ada seorang guru di sana, kalau gag salah namanya Bu Karwiyah. Semoga beliau tidak kepo. Ternyata beliau tau apa yang gue fikirkan. Beliau tiba-tiba manggil gue.
"Mas Antok".
"i...ya Bu??".
"Itu kakinya kok basah, kenapa??".
"ngg..gak Bu.. i..ni tadi loh Bu, krr..rannya bocor dan mengenai saya cip..pratanya". Jawab gue terbatah-batah.
"oalahh, tapi kok Cuma satu doang yang basah??"
"Mmm.. Bu.. Mmm.. Bu, A...dda puting beliung!!" (sambil lari sekenceng-kencengnya).
Gag banget kan kalo pertanyaan tadi gue jawab "tadi saya saking kebeletnya,trus lari ke toilet, tapi gag ada gayungnya Bu. Saya kebingungan, lalu saya memakai sepatu saya untuk nyiram. Dari pada itunya gag saya siram, lalu itu saya juga gag di bersihkan. Kan rasanya..."(gue gag melanjutkan).

Mmm.. Jadi itulah sejarah jurus gue lahir "THE POWER OF KEPEPET". Pelajaran yang bisa gue ambil dari cerita gue adalah, gue harus bisa berfikir dulu dan melihat keadaan sekitar sebelum bertindak, meskipun keadaan sangat memaksa sekalipun. Ada nggak barang yang di butuhkan? Ada nggak yang kamu butuhkan disitu? Atau yang lain-lainnya. Masalah  itu tadi juga mengajarkan agar gue bisa berfikir dengan tenang se-'kepepet' apapun keadaannya, agar bisa mendapati solusi dari masalah itu.  Ingat!! Kejadian ini hanya boleh dilakukan oleh prefesional terlatih.

Sekian celotehan absurd gue, salam satu Keyboard.

18 komentar:

  1. kamu.. aku jadi terharu.. mengapa hidupmu begitu perih kawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan begitu kawan.. hidup memang keras..

      Hapus
  2. Ini antara ngakak, rada geli, sama heran jadi satu -_-'

    BalasHapus
  3. ini parah banget ..suer bikin ngakak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucu bgt ...besok-besok cerita waktu kecil lagi wa ..

      Hapus
    2. lucu sama nggilani beda tipis ya?? :o

      Hapus
    3. tebel kok bedanya hahhaahah ..tapi justru waktu kecil kamu kreatif wkwkwkkw ...

      Hapus
  4. The power of kepepet? Astagaaaa bangga gitu huft pukpuk-,-

    makanya jgn bandel lu tong kena imbasnya kan tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu masih kecil kak, maklum masih freak. sekarang sih udah lebih malah *lol :D

      Hapus
  5. Anjiiiir , hahahaha -___-
    Nyiram e'ek pake sepatu -___-
    Itu ntar cebok elu bersih kagak?
    Asli, gue masih susah ngebayanginnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya ini bukan cerita terabsurd yang pernah gue alami bang. masih ada lagi :D udah, jangan terlalu dibayangin :D

      Hapus
  6. X))))))))))))))))))))))))))))))) sumpah ini absurd banget
    lo harus berterima kasih dengan sepatu yang mungkin bisa dibilang berjasa dalam kehidupan berMCK disekolah :|

    BalasHapus
  7. Ini sejak kapan nano-nano ada ditulisan ini? Semua rasa bener-bener jadi satu, prihatinnya dapat, komedinya juga dapat, sampai sepatu kamu juga dapat, iya, dapat menimbulkan alat penciuman orang ngehank kalo cium baunya.

    Ini emang kampret

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang, betapa kampretnya ya gue, semua pada bilang gitu soalnya.. ahh udahlah *nyiumin sepatu* :D

      Hapus
  8. Wuahuahauehuahahahahahahahahahahahahahhh :)))
    Gue turut prihatin sama.... Sepatu lo.

    BalasHapus
  9. Masa kecil mu bahagia kawan,, wahahahahah,,, cerdas,, padahl mah basahin aja lagi bro sepatu sebelahnya lagi,, wkwkwkw

    BalasHapus

Tinggalkan komentar dong